Legenda Si Kucing Malang

|
Kucing adalah salah satu hewan yang paling mengagumkan menurut saya. Sampai sekarang, ada banyak kucing yang sudah saya pelihara & tumbuh besar dibawah asuhan saya. Hampir semua kucing yang dibimbing oleh 'tangan dingin' saya berhasil menjadi kucing yang sukses setelah dewasanya. Ada sebuah cerita mengharukan sekaligus menggetarkan jiwa tentang seekor kucing malang. Begini ceritanya...

Dua tahun yang lalu, ada seekor kucing yang boleh dibilang masih balita tergeletak didepan rumah saya. Saat itu hujan badai tanpa ampun menghujam tubuh rapuhnya. Saya mencoba melakukan penyelamatan singkat. Setelah di cek detak jantungnya, ternyata si kucing masih hidup. Segera saya bersama seorang teman yang berinisial MA (red) membawanya masuk. Bahu membahu kami mengeringkan badan si kucing malang dengan selembar kain. Namun sepertinya kurang berhasil, si kucing masih menggigil & menggelinjang dengan hebatnya. Saat itu kondisinya sangat memprihatinkan. Badannya kurus kering, matanya sayu, bulunya tipis, kalo diibaratkan pepatah: hidup segan mati pun tak mau. Sepertinya si kucing malang ditinggal pergi oleh ibunya setelah melahirkan. Tak tega melihat penderitaan si kucing, saya bersama MA dengan penuh keberanian mencoba cara yang lebih instant. Si kucing dibawa ke dapur, dan kompor pun dihidupkan. Busshhh..! Bukan, kami bukan mencoba merebus ataupun menggorengnya. Si kucing diselimutin dengan kain lalu dihangat2kan diatas bara api. Setengah jam kemudian si kucing berhasil dikeringkan :D Betapa lega & bahagianya melihat si kucing malang itu mengeluarkan kata2 pertamanya: "meong..." dan dengan mata lugunya yang berkaca2, dia mengelus2 manja seolah ingin berkata: "terima kasih ya om" :) Setelah di beri makan & diberi susu, dia pun menari kesana kemari dengan lincahnya. Great Job! Sebuah penyelamatan yang gemilang. Saat itu juga kami memberikan nama buat si kucing malang: BADAI.

Semenjak kejadian tragis yang hampir merenggut nyawa Badai, saya & tentu saja MA menjadi sangat sayang kepadanya. Setiap hari Badai diberi susu & makan yang cukup. Badai pun dibuatkan tempat spesial yang hangat biar tidurnya nyenyak sepanjang malam. Setahun kemudian badai tumbuh menjadi sosok kucing dewasa yang tampan rupawan, secara si Badai adalah kucing jantan. Kulitnya yang bersih dengan warna kuning keemasan & bentuk tubuh atletis seolah memberikan image bahwa dia bukanlah kucing sembarangan yang tinggal di jalanan tanpa orang tua. Meski Badai ditinggal pergi ibunya saat bayi, dia mampu membuktikan bahwa dia bisa tumbuh menjadi kucing sejati.

Suatu hari, saya pulkam dalam rangka long holiday. Sebulan kemudian sekembalinya dari liburan, saya tidak bertemu dengan Badai lagi. Saya tak tahu kemana perginya. Salah saya sendiri tidak menitipkannya saat pulkam. Sedih juga rasanya tanpa Badai dirumah. Ya sudah lah, saya ikhlas. Saya senang bisa merawatnya dari bayi hingga dewasa. Saya yakin, saat ini Badai pasti sudah menjadi kucing yang sukses disuatu tempat. Ya mungkin menjadi model, artis sinetron, pengusaha sukses, atau bahkan menjadi presiden didunia kucing. Hehehe... Sampai jumpa lagi Badai. Tetaplah menjadi kucing yang tegar meski hujan badai menerpamu, just like your name.

42 comments:

kenny said...

smoga badai jadi bapak kucing yg baek kayak si om nya, nggak ninggalin anaknya sembarangan :D

aLe said...

haha, tak kirain kucing dr maLang :P
lhoh bukana i badai uda jd artis tuh Mr :D anak Band khan si badai itu.
hehe...
semoga badai damai dgn teman barunya ;)

mitora in life said...

hehehe, kucing emang seneng berkelana... so ga heran klo dia minggat gtu aja (hehe, pengalaman miara kucing soale... :P)

lam kenal...^_^

Dew said...

Dik, kayaknya Badai udah jadi musisi tuuuuh...
Pentolan Kerispatih... :D
Gak kalah ngetop lah dibanding Tom Tjokrow. :P

cewektulenkebangetan said...

mister, maap ya, dakum malah ketawa ngakak waktu baca postingan ini. duh, sya harap badai sekarang jadi kucing bahagia. semoga mister bisa nemuin badai2 yang lain, yang butuh kasihsayang manusia tulus...hiks hiks

ule said...

hihihi... *ngeliat komentar di atas*

chantee said...

smoga badai baik2 aja...
btw dulu aku juga punya kucing, seminggu menghilang dan balik sendiri, begitu dikasih makan pergi lagi...
kucing...kucing...

penggemar koetjing said...

halo2. wah, para penggemar kucing pada kumpul di sini rupanya :)
wah, salam kenal aja dah...

meiy said...

cara nulis kamu asyik,

biasanya org yg sayang hewan juga sayang pd sesamanya :D

AryaNst said...

Ceritanya menyentuh -halah-

Tapi serius denk, soalnya gua suka kucing, jadi udah pernah ngalamin lah yang namanya kucing gak balik lagi atau meninggal, huhuhu...

Salam kenal yah.

Ronn said...

btw, gw ada temen cewek yg entah kenapa kemana pun dia pergi kucing-kucing selalu menghampirinya. Kebetulan dia juga pecinta kucing...


reminds me of Catwoman, hehehe

shige said...

Ceritanya dramatis banget .. ^^

sama kayak kucing adik saya yang sekarang hilang entah kemana ...

mungkin setelah dewasa mereka para kucing jantan mencoba berkelana mencari jatidirinya ... ahahaa ... ^^

eriek said...

ada hikmahnya bertemu dengan kucing itu. hehe...:-)

Kana Haya said...

mungkin si badai nyari ibunya, mister...

Laksono said...

wah cerita soal kucing....

semoga badai menemukan jalannya sendiri :D

rime said...

keren amat ya tuh kucing, namanya Badai. yang punya aja namanya 'kopi'.

hahaha... xD

*becanda mr..*

pyuriko said...

Mau gak ta kasih kucing lagi???

-sesamapencintakucingbisamerasakanhalyangsamadenganmister-

nez said...

waduh..berpisah dr binatang kesayangan emans susah yaa..nez jg dl prnah gt

novie-pinky said...

wiw penggemar kucing juga yaa? samaa euy..daku juga suka kasian liad anak kucing terlantar....pokona mah daku suka banget ama kucing...xixix

Donald said...

Kucing garong itu legenda juga enggak ya ?

ai said...

Saya jadi kangen sama Manis, pas baca penggambaran Badai.
Sayang ya mas, Badainya pergi entah ke mana.
Padahal kalo masih ada, saya mau minta fotonya tuh. hehe.
Kita sama-sama cat-lovers nih kayaknya.
Punya kucing brapa mas?
Saya sih udah ga punya. Krn di rumah ga boleh pelihara binatang.

Tapi kalo ketemu kucing, sering ngobrol sih di jalanan. ^^v

Btw, smoga Badai bisa seterkenal dude herlino ya. ;))

goiq said...

hehehehe saya juga banyak cerita tentang kucing loh. dari dulu saya suka ngumpulin binatang yang satu ini. bahkan pernah miara kucing barengan dengan miara hamster... gyahahaha

-Fitri Mohan- said...

hahahaha, pecinta kucing juga toh mister? sama! kita doakan semoga Badai jadi model makanan kucing di tipi-tipi yak mister. :D

venus said...

wuaaah, cinta kucing juga ya? sama. pernah punya kucing kesayangan, pas mati karena keracunan, anak2ku nangis 3 hari, bener2 3 hari! aku juga ikut nangis liat mereka nangis. duuhhh:(

btw, lain kali kalo ada kucing kehujanan atau kedinginan, pake hair dryer aja. aku biasanya pake itu.

Tatz said...

aku juga suka kucing..
sekarang dirumahku, sedang ada 2 ekor kucing magang dan se'ekor kucing 'tetap' yang saban hari kongkow di atas meja makan...

finkz said...

waaaaaaaaa. aku anti sama kucing huhuhu

Nico Wijaya said...

ya.. semoga dia ga jadi kriminal cat. setuju mister :)

Fatah said...

Aku juga dulu punya kucing kesayangan, namanya si "Endu".. namun akhirnya si "Endu" meninggal karena keracunan Susu Basi.. Setelah itu ngga pernah punya kucing lagi deh :(

sueb said...

sebenernya kucing emang lucu. tapi saya sebeeeeeeelllll bgt sama orang yang waktu itu sok-sok an suka kucing.
saya jadi rada gimana gitu kalo liat kucing

Vina Revi said...

nggak nyangka aja. soalnya cappuccino itu kan jauh banget ama kucing, ya? :)

septianw said...

hahahahaha, namanya kok aneh-aneh gitu. banyak banget lagi, kayak ternak aja.

Fany said...

kucing...
wah aku gak suka kucing.. geli2 takut :P

TAQI said...

hiks..jdi inget kucing gua...sekarang di ada mana ya..baik2 lah kau di sana jangan jadi kucing garong yach..

ordinary girl said...

badai???

dia itu personelnya kerispatih itu bukan??? hwhwhw...

tjahaju said...

ha3x... lutjuuu kamu kalo berkisah...
kisah si Badai pun jadi semakin seru ^o^

'N said...

Waaah jadi terharu ma kebaikan mister... secara sy jg sayaaaaaang banget ma kucing. Palagi denger ceritanya Badai ini, keknya 'N kayak dah kenal banget ma Badai yang tampan nan rupawan...

PuTLie said...

hell yeahhh... kucing memang menggemaskan :)

- Nilla - said...

Kok kayak kisah kucing aku dulu, ya?
Dia jg ngilang gitu aja ga jelas!
Padahal udh aku pelihara 5 tahun, loh! Huhuhu...
Entah dia mati atau gimana, jg ga jelas!
Kalo emang dia mati, kuburannya di mana? *loh???*

mel@ said...

trusss... dapet penggantinya ga?...

savira said...

baru kali ini aku ngeliat ada 39 comments untuk satu posting. bravo!

MOMMO said...

kucing2nya gak doyan cappucino??? :D wah tapi sayang ya,,, ngilang :((

Bintang said...

jaman kuliah dulu pernah punya kucing yg aku ambil dijalanan..yah kejadiannya sama seperti "BADAI"..cuma aku sendiri yg mandiin dan bersihin dia..sampe aku ajarin kalo mo pipis dan beol harus ke kamar mandi..kalo aku ada kuliah banyak yg ingin menampung dia..sampe suatu hari aku kesiangan kuliah dan aku lupa nitipin dia..pulang ke rumah dia udah pergi entah kemana...

Post a Comment