Bocor!

|
Judul post kali ini adalah bocor. Mungkin banyak yang bingung dengan judul yang kurang spesifik ini. Apanya yang bocor? Ban sepeda? Ban motor? Ban mobil? Sebenarnya tulisan ini bukan tentang kendaraan, makanan, atau tumbuh2an, tapi tentang satu kenangan indah sekaligus menyakitkan saat saya kuliah dulu. Lantas, kenapa saya memilih judul bocor? Ah, kok jadi membahas judulnya, yang penting kan isinya. Pokoknya, dibaca saja ya... :)

Dulu waktu saya masih kuliah, dimana status menjadi anak kost masih melekat erat di jiwa. Saya sangat membenci yang namanya hujan. Rasa benci saya dengan hujan bermula saat atap kamar saya bocor tanpa sebab yang jelas. Otomatis, jika hujan datang saya harus berusaha keras bagaimana agar air tidak membasahi kamar. Jika tanda2 hujan sudah terlihat, saya sudah siaga dengan senjata perang (ember dan sodara2nya) untuk melawan serangan hujan. Langkah pertama yang saya lakukan adalah memindahkan TV ke kamar tetangga sebelah. Kebetulan posisi TV pas dibawah daerah yang bocor. Selanjutnya, saya harus memindahkan kasur, bantal beserta keluarga besarnya ke tempat yang lebih aman (tentunya ke kamar sebelah nya lagi). Karpet juga harus digulung agar tidak basah. Setelah seluruh kamar tampak nyaris kosong seperti orang yang mau pindahan, barulah ember dan sodara2nya tadi ditaruh di daerah2 yang bocor. Pertama dulu cuma ada 2 titik bocor, namun seiring berjalannya waktu, bocornya bertambah hingga mencapai 7 titik. Dan saya terpaksa menyediakan ember lebih banyak dengan meminjam ember tetangga.

Saat hujan sudah reda, cobaan berikutnya adalah mengepel kamar, saya tekankan sekali lagi: MENGEPEL KAMAR, satu2nya pekerjaan yang konon sangat tabu untuk dilakukan oleh anak2 kost cowok pada umumnya. Please deh: NGEPEL gitu loh! Dengan rasa antusias yang sangat tinggi alias kesal, saya pun mengepel kamar yang sudah digenangi air. Setelah lantai kering, saatnya pekerjaan tabu yang kedua: MENYAPU KAMAR! Aaaaakkhh... saya serasa jadi anak kost cewek saja. Tapi mau tak mau, saya tetap harus melaksanakannya (tentu dengan rasa antusias yang tinggi juga). Setelah bersih semua, barulah mengembalikan perabotan kamar yang tadinya di ungsikan ke kamar sebelah. Trima kasih buat Bedu dan Adul (nama samaran, red) yang telah sudi menampung barang2 saya selama saya berperang. Fiuhhh... lega rasanya melihat kamar kembali normal setelah sebelumnya di porak porandakan hujan. Bahkan, seringkali sesaat setelah kamar di bereskan, hujan itu kembali menyerang tanpa belas kasihan! Huuaahahaahaa.... *stress sampe gila*

Kejadian mengenaskan ini terjadi kurang lebih 2 semester sebelum akhirnya saya wisuda. Waktu yang cukup lama untuk bertahan dengan kehidupan seperti itu. Jika ada yang bertanya mengapa saya tidak mencoba memperbaiki atap yang bocor, inilah jawabannya:
1. Dengan selalu mengepel dan membersihkan kamar seperti itu, kamar saya berhasil dinobatkan sebagai kamar kost paling kinclong sejagat raya. Bagaimana tidak, saya membersihkan nya hampir setiap 4 kali seminggu, bahkan bisa lebih jika musim hujan :P
2. Pekerjaan menjengkelkan ini saya jadikan sebagai olah raga yang menyehatkan, karena saya adalah salah satu manusia yang paling malas berolah raga.
3. Saya jadi bisa merasakan penderitaan saudara2 kita yang tinggal di daerah rawan banjir, yang harus selalu siap mengungsi jika banjir datang ;)

24 comments:

venus said...

balada anak kos, huehehehe....

jadi sekarang dirimu sudah terbebas dari siksaan bocor dan kewajiban ngepel, bukan? :D

Nona Nieke,, said...

Huwaaa,
jangan sebut2 soal banjir!
saya pernah merasa hampir mati waktu kejadian banjir 2006 di jakarta [-(
*malah curhat*

hmmm, bertahan juga ya mister??
knapa gak pindah kosan aja yg aman dan tentram? :D

ridhoyp said...

Wuah.. Ngepel itu, sudah tidak tabu lagi lho mister,, malah wajar, apa lagi ada alasan, karena banjir:) I think i will do like that if the condition is like that:) kunjungan balasan, thanx udah mampir:)

mZ.aNgGie said...

haduh katiannya... :P
komplain ajah ama yang punya kos

minum cappucinno dulu pasti kerjanya semangat lagi..hehehe :)

Donald said...

mana skensut lagi ngepel nya mr...

cewektulen said...

huuu, jadi inget masa pengembaraan dulu...

zee said...

rumah sy jg bocor, emg siy belum parah ampe musti ngepel-2... klo gak kan musti sedia banyak ember..

kenny said...

wah kurang hebat tuh, mosok ngepel cuma 4kl seminggu, genepi sekalian seminggu nonstop getuuuuu :D

Ronn said...

Rumah gw yang lama langganan banjir....

Kalo inget masa-masa itu.... hiks

*langsung banjir air mata*


Btw, kasian amat lo dpt kosan bocor gitu. Makanya pake Laurier Wings dong... Anti Bocor semalaman!

antown said...

judulnya singkat dan padat hehe

salam

adam brown said...

Hello I just entered before I have to leave to the airport, it's been very nice to meet you, if you want here is the site I told you about where I type some stuff and make good money (I work from home): here it is

Bintang said...

yeeee..lagian bener tuh kata nieke..kenapa gak pindah kosan aja...hehehe...anyway, dari dulu sampe sekarang paling seneng kalo datang hujan...coz bisa tidur dengan manisssss...hehehe

rime said...

ga mungkin bocor tanpa sebab yang jelas.. udah jelas lah sebabnya: posisi genteng ga bener :p

baguslah kamu dah bisa ngambil hikmahnya :)

adam brown said...

Hi again, see tthis is the site i told you i signed up to. It has some nice information about how to make money using OPP, i think you might find it interesting. here it is. bye!

er2m said...

jadi anak kost emang harus siap mati... ha ha ha ha....

btw, mau tanya bro...
gmna caranya biar bnyak kenalan di dunia blog yg luas ini..?

Dew said...

Hehehehe... aku juga pernah kebocoran pdhl males ngepel juga. Tau apa yg kulakukan?
Naek genteng benerin yg bocor2. :D

tjahaju said...

i don't like rainy days

Yessi Pratiwi Surya Budhi said...

Wah, haha! Asal jangan kantong aja yang bocor :D

NeZ♡ said...

nah loh kl kek sekarang hampir tiap hari ujan pagi sore gmn???
trs kalo tiba2 pas bangun pagi uda ngapung2 gmn?
hahaha
kangen nih misterrr

purplenote said...

inilah potret anak muda jaman sekarang. calon menantu yang baik. tapi agak kurang cerdas hehehe. coba ikutin yang dilakuin sama dew: mbenerin gentengnya! jadi ga kebocoran berkali-kalia atuh kang.

Kana Haya said...

kenapa sih pekerjaan semacam mengepel dan menyapu lantai harus dijadikan pekerjaan perempuan?? bukannya banyak OB OB di kantor2 yang melakukan pekerjaan itu juga? anggap aja latihan jadi OB.. :p

bernard n. shull said...

i did a little research after you told me about your "thing", and if you want a way to make more money using your your blog you can enter this site: link. bye.

kiiiluthuajah said...

aku suka hujan, tapi aku benci atap bocor. hohoho..

eda said...

情趣,G點,性感丁字褲,情趣,角色扮演服,吊帶襪,丁字褲,情趣用品,無線跳蛋,男女,
情趣按摩棒,自慰套,角色扮演,按摩棒,跳蛋,情趣跳蛋,
.,

潤滑液,SM,內衣,性感內衣,自慰器,充氣娃娃,AV,
按摩棒,電動按摩棒,飛機杯,視訊,自慰套,自慰套,情趣用品,情趣內衣,

Post a Comment